Cahayaislam.online – Anggota parlemen Afrika Selatan sekaligus cucu Nelson Mandela, Nkosi Zwelivelile Mandela, mengatakan “Kami memiliki kewajiban moral untuk mendukung BDS (gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi) dan mendukung perjuangan Palestina”.

Dalam pidatonya di Palestina Expo di London, ia juga membahas upaya kelompok anti-Palestina, Pengacara Inggris untuk “Israel” (UKLFI) dalam upaya membatalkan Expo Palestina, menyebut mereka “pembela kejahatan terhadap kemanusiaan”.

Diorganisir oleh LSM Inggris, Buddies of Al-Aqsa (FOA), Palestine Expo merupakan acara Palestina terbesar di Eropa, yang diadakan di Olympia Exhibition Centre yang ikonis di London.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Nkosi Zwelivelile Mandela dan Royal Home of Mandela pekan lalu, berbunyi: “Kami ingin mengungkapkan kemarahan kami pada taktik intimidasi Pengacara AS untuk ‘Israel’. Kami mengatakan kepada mereka dan semua yang berusaha untuk menyangkal hak asasi manusia kami seperti kebebasan berekspresi – lepas dari BDS, lepas dari Palestine Expo.”

“Zionis ‘Israel’ yakin mereka telah berhasil menyamarkan jenis kolonialisme baru mereka. Kolonialisme mereka tampaknya lebih ‘baik hati’, lebih banyak ‘filantropis’, sebuah sistem yang mereka atur hanya dengan mendapatkan calon korban mereka untuk menerima tawaran ramah mereka dari ‘bantuan’, ekonomi dan hadiah menggoda lainnya,” tambah pernyataan itu.

“Sebagai penutup, saya mengingatkan Anda tentang kata-kata bersejarah kakek saya pada Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina pada bulan Desember 1997 ketika dia berkata: ‘Godaan dalam situasi kita adalah berbicara dengan nada teredam tentang masalah seperti hak rakyat Palestina untuk negara mereka sendiri. Kita dapat dengan mudah dibujuk untuk membaca rekonsiliasi dan keadilan sebagai persamaan makna antara keadilan dan ketidakadilan. Setelah mencapai kebebasan kita sendiri, kita dapat jatuh ke dalam perangkap mencuci tangan kita dari kesulitan yang dihadapi orang lain. Namun kita akan kurang manusiawi jika kita melakukannya. Ini penting bagi semua orang Afrika Selatan, yang sebelumnya merupakan penerima bantuan dari dukungan internasional yang murah hati, untuk berdiri dan diperhitungkan di antara mereka yang berkontribusi aktif untuk kebebasan dan keadilan,” tambahnya lagi.

(arh)

Leave a Reply

Your email address will not be published.