Seorang pria Palestina telah dipaksa untuk menghancurkan rumahnya sendiri di kota Jabal Al-Mukaber, selatan Yerusalem.

Sultan Bashir harus menonton karena rumah keluarganya hancur; rumah itu digunakan untuk menampungnya dan keluarganya yang berjumlah delapan orang.

“Saya membangun rumah batu demi batu dan perlahan-lahan menyelesaikannya dan merapikannya,” kata Bashir kepada Kantor Berita Wafa, “tetapi pemerintah kota memburu kami. Ini adalah harga ketabahan di kota Yerusalem: setelah selesainya pembangunan rumah dan perumahan sederhana kami di mana pemerintah kota mulai memburu kami, mekanisme kota akan menghancurkannya dan saya akan membayar biayanya. ”

“Israel” membangun kamp sebagai persiapan untuk menggusur warga Arab

“Namun demikian, kami ditempatkan di sini. Meskipun bangunan tidak melebihi space 50 meter dan terbuat dari batu bata, kayu dan lembaran baja bertulang, kami diburu [oleh pihak berwenang].”

Rumah Bashir juga dilaporkan bukan satu-satunya yang akan dihancurkan. Ada kampanye untuk mencoba menggusur warga Palestina di wilayah pendudukan.

“Sebagian besar dari 500 warga lingkungan Bashir di desa Jabal Al-Mukaber telah menerima pemberitahuan pembongkaran atau panggilan ke kota,” kata Iyad Bashir, kepala gerakan Fatah di desa. “Alasannya adalah membangun tanpa lisensi.”

“Israel” telah menghancurkan 162 kali rumah warga Palestina dalam kampanye luas untuk mengubah demografi dan memberikan ruang bagi lebih banyak pemukim Yahudi dan mereka pemukiman yang akan didirikan.

Selain itu, beberapa keluarga Palestina diusir dari rumah mereka dan diduduki oleh pemukim tanpa dihancurkan. Para pemukim Yahudi juga menghancurkan tanah pertanian warga Palestina.