Cahayaislam.on-line – Yordania dilaporkan tengah mempertimbangkan kembali hubungan di teluk berdasarkan pernyataan yang dikeluarkan pemerintah Yordania.

“Kami sedang melanjutkan proses pertukaran duta besar, dan kami masih dalam konsultasi diplomatik,” pernyataan yang diungkapkan oleh senior pemerintah Yordania kepada Arabi21, menegaskan niat Oman untuk melanjutkan hubungan diplomatik dengan Doha, mengikuti keputusan Yordania untuk memutuskan hubungan dengan Qatar pada bulan Juni 2017.

Sumber yang sama mengatakan bahwa “hubungan kedua negara akan segera mengalami perkembangan positif”. Ini menimbulkan pertanyaan: Mengapa Oman mematahkan pengepungan yang dilakukan oleh Negara-negara Boikot? Apa hubungan antara keputusan Jordan dan posisi beberapa negara Teluk terhadap Perjanjian Abad Ini; sebuah rencana perdamaian yang ditolak oleh Kerajaan Yordania?

Analis politik Dr. Munther Al-Hawarat mengatakan: “menunda pengumuman resmi pertukaran duta besar adalah karena beberapa elit di Yordania berpikir bahwa tidak perlu menimbulkan ketegangan dengan wilayah Teluk dan bahwa beberapa Negara yang Memboikot mungkin menolak Upaya Yordania. ”

Al-Hawarat menyampaikan bahwa “duta besar kedua negara kemungkinan akan segera melanjutkan tugas mereka. Pemerintah Yordania harus berani dan dengan jelas mengumumkan waktu kembalinya para duta besar. Jordan, dengan keadaannya, harus menjalin hubungan baik dengan semua orang dan tidak boleh memihak pihak mana pun. ”

Dia meragukan bahwa “kembalinya duta besar Qatar akan memengaruhi hubungan Yordania dengan negara-negara Teluk, karena Yordania telah gagal menjadi mediator yang berhasil dalam krisis selama kepresidenan KTT Arab. Dengan demikian, menjaga hubungan baik dengan semua Negara dapat memungkinkan Yordania menjadi perantara yang efisien.”

Al-Hawarat menambahkan: “Konflik Teluk telah sia-sia, karena fase saat ini dan keadaan saat ini mengharuskan upaya Teluk bersatu melawan bahaya yang mengancam wilayah tersebut, seperti eskalasi di Selat Hormuz, dan meningkatnya ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat. Selama periode kritis ini, Negara-negara Teluk harus harmonis. Dengan demikian, segala bentuk destabilisasi dalam hubungan antar Negara-negara Teluk akan berbahaya. Demikian pula, Yordania akan terkena dampak gangguan di wilayah Teluk, sehingga menyangkut pemulihan perdamaian antara pihak-pihak yang bertikai. ”

Sumber-sumber Yordania memberi tahu Arabi21 bahwa Oman mengirim nama Sekretaris Jenderal Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Yordania, Zeid Al-Louzi ke otoritas Qatar untuk berkonsultasi dengan mereka mengenai penunjukannya sebagai duta besar baru, sementara sumber-sumber mengharapkan duta besar Qatar ke Oman akan dari keluarga kerajaan.

Oman telah bergabung dengan negara-negara boikot dua hari setelah Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab mengumumkan memutuskan hubungan dengan Qatar. Pada Juni 2017, otoritas Yordania mengumumkan pengurangan pertukaran diplomatik dengan Doha dan pembatalan izin kerja Al-Jazeera Channel, di tengah pertanyaan tentang tekanan yang diberikan pada Jordan untuk mengambil keputusan seperti itu.

Wakil Perdana Menteri Yordania, Mamdouh Al-Abadi, menyatakan dalam sebuah wawancara dengan Arabi21 bahwa “Yordania secara bertahap menarik diri dari aliansi Arab Saudi-UEA untuk membebaskan diri dari tekanan tentang Kesepakatan Abad Ini. Praktis, Jordan tidak berkomitmen sepenuhnya dengan Arab Saudi dan UEA untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar. Saya pikir, setelah dua tahun, tiba saatnya bagi Jordan untuk membuktikan independensi dan netralitasnya melalui penerapan kebijakan luar negeri yang lebih moderat dan menjauh dari aliansi politik.”

Al-Abadi menekankan: “Saya akan membangun kembali hubungan diplomatik dengan Qatar. Keputusan telah ditunda. Namun, lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali. Kita harus berdiri pada jarak yang sama dari semua saudara Arab kita, apakah mereka benar atau salah. ”

Hubungan diplomatik dan komersial antara Amman dan Doha belum terputus selama tahun-tahun pengepungan, karena barang dan sayuran Yordania mengalir ke Doha dengan mantap, sementara delegasi komersial telah menandatangani perjanjian kerja sama antara kedua negara.

Quantity pertukaran perdagangan antara Qatar dan Yordania mendekati $ 400 juta per tahun, menurut angka yang dirilis oleh Kamar Dagang Jordan. Dengan demikian, neraca perdagangan Yordania cenderung menguntungkan Qatar, dari mana kerajaan mengimpor enter untuk produk mineral dan kimia untuk aset minyaknya.

Memposisikan ulangJawad Al-Hamad, kepala Pusat Studi Timur Tengah (MESC) mengatakan kepada Arabi21 bahwa “Posisi Yordania terhadap Qatar tidak memusuhi dan tidak sesuai dengan posisi negara lain. Kerajaan Yordania hanya mengambil tindakan simbolis terhadap Doha. Dengan demikian, transportasi udara belum ditutup antara kedua negara, dan Yordania telah mempertahankan hubungan perdagangan dan pertukaran tenaga kerja. Ini adalah faktor-faktor yang akan memfasilitasi pemulihan hubungan diplomatik antara kedua negara secara permanen. ”

Pada waktu dimulainya kembali hubungan antara kedua negara, Al-Hamad menjelaskan bahwa “Yordania telah mengadopsi filosofi baru yang terdiri dari dua bagian; yang pertama adalah memposisikan kembali dan mempertahankan kepentingan terbaiknya jauh dari pusat-pusat yang bertikai yang pertempurannya sulit untuk dilibatkan. Kedua, Yordania diyakinkan untuk mendiversifikasi pilihan Arab, Islam dan internasional saat ini untuk menghindari tekanan yang tidak dapat ditoleransi dari pihak mana pun. ”

https://www.cahayaislam.on-line/uea-israel-miliki-hubungan-rahasia-selama-20-tahun/

Kerajaan Yordania telah mengumumkan bahwa mereka telah ditundukkan pada tekanan eksternal untuk menerima rencana perdamaian AS, alias Kesepakatan Abad Ini. Karena itu, Raja Abdullah II dari Yordania mengumumkan Maret lalu dari kota Zarqa bahwa Yordania berada di bawah tekanan mengenai Kesepakatan Abad Ini sambil menekankan bahwa rakyat Yordania berdiri di sisinya.

Raja berbicara kepada warga negara Yordania, dengan mengatakan, “Apakah ada tekanan terhadap Yordania ? Ya, banyak tekanan diberikan pada Yordania, dan ada tekanan eksternal yang diberikan kepada saya juga. Itu benar, ada tekanan eksternal yang diberikan kepada saya, namun bagi saya, Yerusalem adalah garis merah, dan saya tahu betul bahwa semua orang saya ada bersama saya. Siapa pun yang ingin mempengaruhi kita tidak akan berhasil melakukannya.”

Supply hyperlink